Fiksi

Perawan-Perawan Telat Nikah Bagian 3

Pagi itu masih menyisakan hujan semalam. Kepak burung dara milik pak kos terdengar riuh di jendela kamar Nasya. Tubuhnya masih dibalut selimut. Amat tenang menikmati kehangatan benda hadiah ulang tahunnya yang ke 28. Rasa kesal karena tak bisa bertemu Rio semalam ditebusnya dengan makan indomie goreng kesukaannya di warung depan kosan. Cara bahagia yang amat sederhana.

Nasya menggeliat. Diraihnya handphone di samping bantal. Masih pukul 07.42, terlalu pagi untuk bangun di hari Minggu seperti ini. Nasya hendak memejamkan mata kembali, ketika tiba-tiba didengarnya suara berisik di depan pintu.

“Assalamu’alaikum cyiiin. Ayo bangun doooong. Musim jomblo udah mau over nih.” 

Cempreng dan asal nyablak. Siapa lagi kalau bukan Dinda? Tak ingin mendengar kegaduhan lebih, dengan malas Nasya menghempaskan selimut dan bangkit dari tempat tidur. Rambutnya masih acak-acakan. Tank top bermotif garis dan celana pendek melekat pada tubuhnya. Perlahan, Nasya memutar knop pintu. Terkejutlah dia, karena di hadapannya tak hanya ada Dinda, tetapi juga Reva. Her trully rival on love life.

Nasya menyembunyikan rasa terkejutnya. “Eh, pagi banget kalian ke sini. Cepet masuk, ntar pak kos mupeng lihat aku pake baju begini.”

“Yeee lagian kamu teh kumaha? Udah dibilangin kalo pake baju tuh jangan sembarangan. Eta bangsa lelembut teh bisa lihat aurat kita. Kamu mau diperkosa jin?” Dinda langsung nyerocos tanpa ampun.

“Buset lo Din. Kalo ngomong kira-kira dong. Enak aja diperkosa jin. Enak kagak, rugi iya.” Dengan bersungut, Nasya membalas ucapan Dinda. Diperkosa jin? Membayangkannya saja malas. Nasya langsung duduk di tempat tidurnya sambil merapikan selimut. Dinda dan Reva duduk di atas karpet. Beberapa plastik bawaan mereka dikeluarkan isinya. Ada banyak makanan dan juga minuman. Dasar emak rempong. Main ke rumah orang bawaannya udah kayak piknik. Nasya geli melihat tingkah sahabatnya.

“Makanya, walau cuma di kamar, kamu tuh tetep harus pake baju sopan. Kan aku udah bilang. Nanti kalo ada jin yang beneran naksir bisa bahaya loh. Kamu bisa jadi perawan tua.”

“Idiiiih makin ngaco aja lu, Din. Pagi-pagi ke rumah orang bawa kabar hepi, kek. Malah ngomongin perawan tua. Iyeee gue belom laku kayak kalian berdua.”

Reva yang sedari tadi diam, akhirnya menimpali, “Sya, yang dibilangin Dinda bener. Aku pernah diganggu jin sampe rasanya pernah pengen cerai dari suami. Katanya jin nya… suka… liatin aku pake baju mini pas di kamar…”

Dengan tersipu malu, Reva menjelaskan itu pada Nasya. Yang diberitahu malah melongo. Hah? Gila! Ternyata bukan cuma laki-laki aja yang tergila-gila sama Reva. Bahkan bangsa demit pun demen. Nasya makin frustasi.

“Iya iya, bentar ya gue pake baju dulu.” Nasya akhirnya mengalah. Diraihnya cardigan dan celana training miliknya yang tergantung di dinding kamar. Dengan cuek Nasya memakainya di depan Reva dan Dinda. Melihat rambutnya yang bagai dijambak orang sekampung, Nasya mengambil sisir.

“Kalian kenapa ke sini? Kok gak ngasih kabar dulu? Gimana kalo pas kalian ke sini gue pergi?” Nasya melirik kedua tamunya dari pantulan cermin sambil merapikan rambutnya.

“Nasya… Ini tuh masih terlalu pagi buat kamu aktivitas. Makanya kami tau kamu masih di rumah. Tadi gak solat subuh ya?” Dinda kembali menanyakan hal tanpa basa-basi. Justru yang ditanya gelagapan. Untung dirinya sedang menghadap cermin, jadi tak ketahuan wajahnya yang memerah dan matanya yang berkelojotan panik.

“Gue… Lagi ngeflek nih.” Huff! Bohong lagi. Dalam hati Nasya menyesal, karena dia dulu pernah berjanji akan solat 5 waktu. Tapi, janji itu sering dilanggarnya.

“Kok ngeflek? Kamu sakit cyin? Apa kecapean?” Nada khawatir dalam suara Dinda justru membuat Nasya makin merasa bersalah.

“Gak kok, aku sehat-sehat aja. Kayak bocah abege aja kamu, Din. Denger orang ngeflek aja kaget.” 

“Kamu tuh orangnya suka sembarangan tau gak. Ngeflek tuh ada banyak sebabnya. Sini duduk! Kita ke sini mau ngomongin soal hidup kamu!”

Kali ini Nasya tercekat. Hari Minggunya yang ingin dilalui dengan santai justru berubah menjadi tegang. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s